journal

Enough Kerja di Jakarta

tidak-liburan-ke-luar-kota-ide-staycation-dan-liburan-di-jakarta-ini-akan-sangat-membantu-kalianHello everyone! Here I am again.

Judulnya apaan banget ga sih? Hahahaha XD.

Jadi gini, akhirnya anak udik kampungan ini, udah selama satu bulan kerja di Jakarta. Yup, jakarta. J-A- K-A-R-T-A. Ibu kota Indonesia. Jakarta tempat mengadu nasib. Jakarta yang katanya keras.

Jakarta ramai…

Tapi hatiku sepi…

Oke, di atas adalah lirik lagu punya Maudy Ayunda, judul lagunya “Jakarta Ramai”. Yah, more or less menggambarkan sih hari-hari aku di Jakarta. Belum denger lagunya? Wajib banget! Suara doi yang sengau-sengau gitu plus liriknya yang pas banget didengerin buat yang lagi lelah kerja seharian dan lagi macet-macetan di Jakarta.

Jakarta super ramai, super sibuk, super macet, super penat.

Masuk jam 7.30 pulang jam 16.30. Waktu normal kerja ya. Tapi karena Jakarta itu spesial, jadi untuk bisa masuk jam 7.30, kita harus berangkat pukul 06.00. Belum lagi kalo berangkatnya naik kereta. Berasa banget kesiksanya. Manusia dipaksa masuk ke gerbong yang udah penuh sesak. Ga manusiawi banget deh. Orang ukuran normal bisa jadi seukuran gendar. Tau gendar ga? Itu loh, mentahannya kerupuk. Kerupuk itu tipis dan kriuk kriuk, kan? Coba bayangin gimana adonan kerupuk. Nah, setipis itulah gendar. Setipis itu juga manusia kalo naik kereta antara jam 6-7an menuju Jakarta. 😦

Alhamdulillah, kemarin di Jakarta, kita (me and my friend) tiap hari harus pindah-pindah nginepnya. Karena kita bukan orang Jakarta, ga ada tempat tinggal, we know nothing about Jakarta. Warbyasah pokoknya. Tiap habis zuhur kita selalu muter otak, dimana kita harus nginep buat malemnya 😦

Talking about work pressure. Sebenernya tekanan kerja itu bergantung sama di mana kita kerja. Kebetulan, aku kerja di salah satu perusahaan BUMN yang kerjaanya banyak, tapi ga sistematis. Edan sih ngikutinnya. Greget banget. Jadinya harus bolak balik ngerjain hal yang sama. Hm, apakah kerja di back office akan selalu begitu, ya? Entahlah.

Tapi, yang jelas, berkaca dari sebulan kerja kantoran, aku merasa sangat ga cocok. That’s just not me! Aku ga bisa cuman berdiam diri, duduk seharian, ngetik, ngadep laptop. Ugh, that was so frustrating! Mungkin karena kebiasaan jadi orang lapangan, ya. Gerak sana sini, aktif. Serasa terkungkung banget kerja kantoran… Padahal, lulusan psikologi kalo kerjanya di HRD, kurang lebih akan kaya gitu, kan, kerjanya? Super administratif. Ugh… Kalo ngebayangin aku harus bertahun-tahun kerja di kubikal dengan komputer… NO!!!

Untungnya, cuma sebulan. Hahaha! Sebenernya soal waktu sebulan itu masih diperdebatkan, sih. Biasa, miss communication. Tapi kalo aku sih, sebulan udah cukup. Lagian, kontraknya toh sampe bulan Juli 2016 ini. I’m going to resign.

So, pelajaran yang bisa diambil dari merantau ke Jakarta:

  1. GA AKAN MAU LAGI.
  2. Mahal. Ongkos hidup ya terutama. Apalagi yang ga punya keluarga di Jakarta. Miskin deh bisa-bisa.
  3. Bener sih, dapet gajinya lumayan. But, GA AKAN MAU LAGI KERJA DI JAKARTANO.

Kesannya negatif amat ya post ini? Ya, gimana ya… Karena aku sangat ga enjoy dengan kerjaan ini, jadilah begini hasilnya. You know, aku orang yang ga bisa dipaksa ngelakuin sesuatu. Hm, tapi, secara teknis, aku volunteer sih buat ngerjain proyek ini. Yah, beginilah ya, resiko pekerjaan. Alhamdulillah, aku jadi tahu, kalo ternyata aku sangat sangat sangat ga suka kerjaan kantoran. Ke depannya, mungkin aku akan cari kerja yang non-kantoran, deh ya… Apa coba? Ada ide? Hahaha.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s